Pangkalan Bun: Pasukan pertama penyelam sudah turun ke dasar laut berdekatan lokasi penemuan ekor pesawat QZ8501 di Selat Karimata lebih 62 minit namun gagal menemui kotak hitam pesawat.

"Kami sudah mencari tetapi tidak menemui kotak hitam," kata Ketua Penyelam, Oot Sudarma kepada Panglima TNI Jeneral Moeldoko di KRI Banda Aceh.

Oot berkata, ada bahagian belakang ekor pesawat yang tidak dapat diperiksa kerana dipenuhi pasir dan lumpur di dasar laut.

Oot turut menyarankan ekor pesawat ditarik terlebih dahulu ke permukaan yang lebih tinggi sehingga tidak ada lagi bahagian yang ditutupi lumpur.

Ketika ini, pasukan penyelam sudah memasang tali dan tiga beg pelampung pada bahagian ekor pesawat.

Beg pelampung itu belum dikembangkan di dalam air untuk menarik ekor pesawat ke permukaan.

Kapal Crest Onyx yang dapat menarik beban 50 tan juga akan membantu menarik ekor pesawat dan setelah ditarik, ekor pesawat akan berada pada ketinggian 5-7 meter sehingga tidak ada lumpur yang menghalang pemeriksaan.

"Ketika ekor itu ditarik, harus ada penyelam yang siap sedia di bawah untuk melihat sisa-sisa barang yang jatuh, mungkin ada kotak hitam di situ," kata Panglima TNI memberi kebenaran untuk penarikan ekor pesawat ke permukaan. - Kompas.com

Artikel ini disiarkan pada : Jumaat, 9 January 2015 @ 11:46 AM