Selasa,21 Oktober 2014

Teman lelaki tidak jujur

SAYA pelajar sebuah institusi pengajian tinggi berusia 22 tahun manakala teman lelaki 26 tahun. Kami sudah berkenalan hampir empat tahun dan sepanjang tempoh itu, kami saling mengenali keluarga masing-masing.

Kami merancang mengakhiri zaman bujang selepas saya tamat ijazah sarjana muda kelak.

Baru-baru ini, saya dapati dia ada berhubung dengan perempuan lain. Katanya, mereka hanya kawan.

Daripada perbualan, memang nampak seperti kawan, cuma ada sekali dua mereka mesra.


Masalahnya sekarang, saya rasa sedih bukan kerana dia berkawan dengan perempuan itu tapi tidak berlaku jujur pada saya.


Saya menganggap saya kuat cemburu, jadi katanya, dia tidak menceritakan mengenai persahabatan mereka kerana bimbang saya cemburu dan cuma ingin menjaga hati saya.

Kami sudah berbincang. Dia menyesali perbuatannya dan menyatakan malu atas perbuatannya sendiri sedangkan saya tetap setia dengannya.

Kini, dia meminta masa untuk mengubati hati saya dan mendapatkan kepercayaan saya kembali.

Dia juga minta masa pada saya untuk membuktikan yang dia pasti akan capai impian untuk menikahi saya.

Bolehkah saya percaya? Apa yang patut saya lakukan sekarang? Apa sebenarnya yang diinginkan lelaki?

Ini kerana, setiap kali saya bertanya padanya, dia akan kata yang dia sudah gembira dan puas hati dengan diri saya dan menerima baik buruk pada saya seperti saya terima baik buruk dirinya.

RAGU-RAGU,
Kuala Lumpur



BENARLAH kata orang bahawa cinta boleh tumbuh dalam madu dan racun. Ini kerana sehingga sekarang, adik masih tidak tahu apa sebenarnya yang adik inginkan daripada teman lelaki. Begitu juga sebaliknya.

Sudah berkali-kali teman lelaki memberi jawapan bahawa dia tidak mempunyai hubungan istimewa dengan perempuan lain.

Dia juga menyesali perbuatannya dan menyatakan yang dia malu atas perbuatannya sendiri sedangkan adik tetap setia padanya.

Teman lelaki juga menerima baik buruk serta gembira dengan adik.

Sebaik dan seikhlas manapun jawapan teman lelaki, adik masih lagi tidak percaya dan masih cemburu apabila dia mempunyai teman wanita biasa.

Berasa ragu dan cemburu tanpa keikhlasan bercinta boleh menggugat jalinan cinta.

Adik sendiri perlu pasti apa yang adik inginkan dalam cinta kalian berdua kerana jika masih menjadi isu, perasaan tidak kondusif ini akan berterusan apabila sudah mengikat tali perkahwinan.

Kepercayaan adalah perkara asas dalam membina sebarang hubungan. Apatah lagi hubungan cinta.

Kata cinta bahawa “permulaan cinta adalah membiarkan orang yang kamu cintai menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kamu inginkan. Jika tidak, kamu hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kamu temui di dalam dirinya” boleh adik aplikasi dalam cinta adik berdua.

Dr harap adik dapat memberi ruang kepada diri untuk menilai semula sikap dan perasaan adik kepada teman lelaki.

Jika adik benar-benar pasti dialah lelaki terbaik untuk adik, pupuk dan binalah cinta itu ke arah sinar lurus yang akan membawa pengekalan abadi.

Cinta itu apabila kamu bertemu dan membuat pilihan yang tepat.

Sekiranya, adik masih lagi ragu-ragu, mungkin dia bukan yang terbaik untuk adik.

Hubungan ini tidak akan bahagia berkekalan.

Artikel ini disiarkan pada : 2012/01/23

Artikel Lain

`