AFP

WASHINGTON: Twitter hari ini mengumumkan menutup ribuan akaun di seluruh dunia yang menyebarkan berita palsu dan propaganda pro-kerajaan.

Akaun Twitter pengguna di China yang didapati berniat memecahkan pembantah di Hong Kong ditutup.

Begitu juga akaun pengguna Mesir dan Emiriah Arab Bersatu yang menyebarkan mesej pro-Saudi ditujukan kepada Qatar dan Yemen.

Menurut Twitter dalam kenyataannya, akaun pengguna di Sepanyol dan Ecuador yang dikesan memuat naik berita palsu turut dibatalkan.

Artikel ini disiarkan pada : Jumaat, 20 September 2019 @ 8:08 PM