Khamis,23 Oktober 2014

Guru campak anak dari jambatan

BRISBANE: Seorang pengadil ragbi antarabangsa yang mengajar di sebuah sekolah eksklusif, mencampak bayi lelakinya dari sebatang jambatan sebelum melompat membunuh diri, semalam.

Jason Lees, 40, mencampak anak lelakinya yang baru berusia dua tahun dari ketinggian 74 meter di Jambatan Story sebelum dia melompat dan terdampar di pinggir tebing Sungai Brisbane. Ketika hidup, Lees mengajar di Sekolah Menengah Gereja Anglican di bandar raya Brisbane, selain menjadi pengadil Kesatuan Ragbi Antarabangsa.


Pengetua sekolah itu, Jonathan Hensman, berkata Lees seorang guru dihormati dan disayangi.

“Kehilangan Lees sangat dirasai di kalangan penduduk setempat serta semula pelajar yang pernah mendapat bimbingannya,” katanya.


Sementara itu, jurucakap polis Queensland berkata, Lees menunggang basikal dan memasuki laluan pejalan kaki di sisi jambatan berkenaan pada awal pagi.


Lees kemudian mencampak anaknya melepasi palang keselamatan jambatan.

Foto

LEES dilihat berbasikal kira-kira jam 3.30 pagi.

Foto

ANAK lelaki Lees yang dicampak dari jambatan.

“Dia kemudian memanjat palang itu sebelum melompat,” katanya.


Kejadian itu sama dengan insiden pada 2009 apabila Arthur Freeman, 37, mencampak anak perempuannya - berusia empat tahun - dari Jambatan Westgate di Melbourne.

Bagaimanapun, Freeman tidak membunuh diri, sebaliknya menyerah diri kepada polis sebelum dihukum penjara seumur hidup.


Saksi berkata, Lees membunuh diri kira-kira jam 3.30 pagi.


Katanya, orang awam menghubungi polis dan pasukan keselamatan berkejar ke tempat kejadian.


“Tetapi tiada apa yang dapat dilakukan terhadap Lees atau anaknya,” katanya.


Difahamkan, Lees berasal dari Kanada.


Polis yakin bayi malang itu tidak terbabit dalam pertikaian hak penjagaan kerana siasatan mendapati, keluarga Lees hidup bahagia sebelum ini.


Ia berbeza seperti insiden membabitkan Freeman.


Siasatan masih dijalankan untuk mengetahui motif kejadian. - DM

Artikel ini disiarkan pada : 2012/02/21
`