KEJADIAN tsunami yang melanda Indonesia. FOTO Agensi
Mohd Rizal Azman Rifin

SEJAK akhir-akhir ini, kejadian gempa bumi semakin kerap berlaku. Jika dilihat dari sudut sains, dikatakan dunia ini terdapat kawasan Lingkungan Api Pasifik.

Rasulullah SAW pernah menyebut perkara itu, namun Baginda mengaitkannya dengan peristiwa kiamat.

Abu Hurairah pernah memberitahu bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Tidak akan datang kiamat sehingga banyak terjadi gempa bumi.” (Hadis riwayat Imam Bukhari)

Kejadian gempa bumi yang berlaku ini bukan hanya perlu dilihat daripada ilmu geografi dan geologi semata-mata, tetapi perlu juga ditinjau dari sudut agama.

Seorang lagi sahabat Baginda SAW, Salamah bin Nuafil As-Sukumi menceritakan: “Ketika kami duduk-duduk di sisi Rasulullah SAW, lalu Baginda memberitahu kepada kami dengan bersabda, ‘Sebelum terjadinya kiamat akan terdapat kematian-kematian yang mengerikan dan sesudahnya akan terjadi tahun-tahun gempa bumi.’” (Hadis riwayat Imam Ahmad)

Jelas kepada kita, gempa bumi yang berlaku itu sebenarnya isyarat nyata alam semesta ini sudah tua. Seharusnya, peristiwa itu ‘mencelikkan’ kita dengan ketibaan kiamat yang semakin hampir.

Peringatan Allah SWT itu sepatutnya membuatkan manusia kembali mengukuhkan diri dengan pengisian iman dan takwa.

Fenomena alam itu seharusnya mendidik kita memahami dunia ini tidak selamanya kekal. Sikap ‘mendewakan’ dunia dan melupakan kehidupan akhirat semakin menonjol dalam diri kebanyakan manusia moden hari ini.

Seolah-olah kehadiran manusia di atas muka bumi ini adalah untuk mengaut serta menikmati apa saja tanpa memikirkan satu masa nanti manusia akan beralih ke alam lain.

Apatah lagi untuk mengajak diri memikirkan betapa dahsyatnya hari kiamat dan untung nasib kita pada hari akhirat.

Kejadian itu juga patut dijadikan iktibar sebagaimana ia ditimpa kepada umat terdahulu lantaran sikap derhaka mereka terhadap apa yang dibawa utusan Allah.

Misalnya, kaum Madyan, ‘Aad dan Thamud pernah hidup dengan penuh gemilang hasil kebijaksanaan mereka menguasai ilmu pengetahuan, tetapi penderhakaan terhadap Allah menyebabkan mereka tidak selamat.

Ketiga-tiga kaum itu bukan calang-calang kerana mereka dikurniakan ilmu pengetahuan dan bakat sehingga mampu mengangkat martabat mereka dalam pelbagai bidang.

Dalam Surah al-Ankabut, ayat 36 dan 37, Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan (Kami telah mengutus) kepada penduduk Madyan, saudara mereka Syu’aib, maka ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah olehmu Allah, harapkanlah (pahala) hari akhir dan jangan kamu berkeliaran di muka bumi berbuat kerosakan. Maka mereka mendustakan Syu’aib, lalu mereka ditimpa gempa yang dahsyat dan jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di tempat-tempat tinggal mereka.”

Itulah akibat buruk apabila manusia menentang Allah dengan melakukan penderhakaan. Namun, setakat mana kita insaf dengan paparan sejarah yang diceritakan sendiri Allah dalam Kitab SuciNya itu?

Selain itu, Allah turut menceritakan pengakhiran hidup golongan manusia yang menentang nabi seperti yang berlaku ke atas Qarun, Firaun dan Hamman.

Ini dikisahkan menerusi ayat 39, Surah al-Ankabut yang bermaksud: “Dan (juga) Karun, Firaun dan Haman. Dan sesungguhnya datang kepada mereka Musa dengan (membawa bukti-bukti) keterangan-keterangan yang nyata. Akan tetapi mereka berlaku sombong di (muka) bumi, dan tiadalah mereka orang-orang yang luput (daripada kehancuran itu).”

Dalam ayat ke-49, Surah al-Ankabut juga, Allah menyatakan, “Maka masing-masing (mereka itu) Kami seksa disebabkan dosanya, maka di antara mereka ada yang Kami timpakan kepadanya hujan batu kerikil dan di antara mereka ada yang ditimpa suara keras yang menggetar, dan di antara mereka ada yang Kami benamkan ke dalam bumi, dan di antara mereka ada yang Kami tenggelamkan, dan Allah sekali-kali tidak hendak menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri.”

Penulis pensyarah Politeknik Muadzam Shah, Pahang

Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 8 January 2019 @ 2:00 AM