FOTO hiasan. FOTO Mohd Yusni Ariffin
Hilmi Isa

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Apabila dikumandangkan seruan mengerjakan solat Jumaat, maka bersegeralah kamu pergi (ke masjid) untuk mengingati Allah dan tinggalkanlah jual beli; yang demikian adalah lebih baik bagi kamu, jika kamu mengetahui. Kemudian setelah selesai sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi dan carilah dari limpah kurnia Allah, serta ingatlah akan Allah SWT banyak-banyak supaya kamu berjaya.” (Surah al-Jum’ah, ayat 9)

Ayat itu jelas menunjukkan larangan Allah SWT terhadap umat Islam yang melakukan urusan jual beli ketika mana azan Jumaat  sudah dikumandangkan.

Malangnya, sebaik sahaja azan dilaungkan, semakin rancak pula aktiviti jual beli. Semakin ramai yang membeli makanan.

Malah, ketika khutbah dibacakan menjadi waktu mereka makan dan minum. Alasannya, selepas selesai solat Jumaat mereka perlu segera masuk untuk menyambung tugasan.

Padahal, sebelum waktu khutbah ada yang menghisap rokok. Imam Ibn Kathir al-Syafie menyebut: “Para ulama bersepakat berkenaan pengharaman jual beli selepas azan yang kedua.” (Tafsir Ibn Kathir, 4/367)

Selain itu, menurut jumhur ulama, khutbah adalah antara syarat sah solat Jumaat. Sa’id bin Jubair berpendapat, khutbah menyamai dua rakaat solat Zuhur, seandainya khutbah ditinggalkan dan mengerjakan solat Jumaat sahaja bererti kita meninggalkan dua rakaat solat Zuhur.

Malangnya, ada dalam kalangan jemaah tidur ketika khutbah dibacakan. Sesetengahnya sampai betul-betul terlena dan hanya bangun selepas berakhirnya bacaan khutbah selepas dikejutkan rakan sebelah.

Abu Hurairah, bahawa Nabi SAW bersabda maksudnya: “Jika kamu berkata kepada sahabatmu pada hari Jumaat: Diam dan ketika itu imam sedang berkhutbah, maka sesungguhnya kamu lagha (melakukan perkara yang sia-sia).” (Riwayat al-Bukhari)

Menyedihkan apabila ramai jemaah sempat berbual-bual kosong ketika khatib sedang berkhutbah.

Kanak-kanak dan remaja pula bermain-main dan berbual-bual dengan kuat dan ketawa terbahak-bahak sehingga menjejaskan tumpuan jemaah lain mendengar isi khutbah.

Dalam zaman teknologi yang canggih ini, ramai jemaah turut bermain telefon semasa khutbah sedang disampaikan.

Tanpa kita sedari, berbual di dalam aplikasi itu sama saja dengan berbual secara nyata. Ingatlah, tidak akan lari pelanggan atau projek perniagaan apabila kita menunaikan hak Allah SWT.

Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sebaik-baik hari yang matahari terbit padanya adalah hari Jumaat; pada hari inilah Adam a.s diciptakan, pada hari ini (dia) dimasukkan ke dalam syurga, dan pada hari inilah juga (dia) dikeluarkan dari syurga. Dan tidaklah kiamat akan terjadi kecuali pada hari ini.” (Hadis riwayat Muslim)

Penulis Perunding Psikologi Bahasa

Artikel ini disiarkan pada : Jumaat, 10 Ogos 2018 @ 12:03 PM